10 Makanan yang Dilarang untuk Ibu Hamil

Darma Zanna

Ibu hamil harus memperhatikan jenis makanan yang dikonsumsinya untuk menjaga kesehatan ibu dan perkembangan janin. Beberapa makanan dapat membahayakan kesehatan ibu hamil dan janin yang sedang berkembang. Berikut adalah 10 makanan yang sebaiknya dihindari oleh ibu hamil untuk menjaga kesehatan mereka:

1. Alkohol

Alkohol memiliki efek negatif pada perkembangan janin. Konsumsi alkohol dapat menyebabkan kelainan bawaan pada janin dan menyebabkan masalah perkembangan pada otak, wajah, serta organ internal bayi. Oleh karena itu, penting bagi ibu hamil untuk sepenuhnya menghindari alkohol selama kehamilan.

2. Makanan Laut Mentah

Makanan laut mentah seperti sushi, tiram, atau kerang yang tidak dimasak sepenuhnya dapat mengandung bakteri atau parasit yang berbahaya bagi ibu hamil. Bakteri seperti salmonella atau listeria yang terkandung dalam makanan laut mentah dapat menyebabkan keracunan makanan yang dapat membahayakan ibu dan janin.

3. Daging Mentah atau Setengah Matang

Daging mentah atau setengah matang, seperti daging sapi tartar atau daging burger yang masih merah di tengah, dapat mengandung bakteri atau parasit, seperti toxoplasma atau salmonella. Konsumsi daging yang belum dimasak sepenuhnya dapat meningkatkan risiko infeksi dan keracunan makanan pada ibu hamil.

4. Telur Mentah atau Setengah Matang

Telur mentah atau setengah matang memiliki risiko terkontaminasi oleh bakteri salmonella. Hindari makanan yang menggunakan telur mentah atau setengah matang, seperti telur dadar mentah, mayones, atau saus salad yang menggunakan telur mentah.

5. Keju Mentah atau Tidak Dipasteurisasi

Keju mentah atau tidak dipasteurisasi dapat mengandung bakteri listeria yang dapat menginfeksi ibu hamil. Sebagian besar keju keras yang dijual di pasar sudah dipasteurisasi, tetapi periksalah labelnya sebelum mengonsumsi keju selama kehamilan.

BACA JUGA:   Terjemahan dari "bahasa inggrisnya anakku tersayang"

6. Hampir Semua Jenis Ikan dengan Kadar Merkuri Tinggi

Sebagian besar ikan mengandung merkuri dalam jumlah tertentu. Namun, ada beberapa jenis ikan yang kadar merkurinya lebih tinggi seperti ikan hiu, makarel, dan tuna. Kadar merkuri yang tinggi dapat menyebabkan gangguan perkembangan pada janin. Oleh karena itu, hindari konsumsi ikan dengan kadar merkuri yang tinggi selama kehamilan.

7. Kafein Berlebihan

Konsumsi kafein yang berlebihan selama kehamilan dapat meningkatkan risiko bayi lahir prematur, berat badan lahir rendah, atau bahkan keguguran. Batasi asupan kafein harian hingga 200 mg atau sekitar satu cangkir secangkir kopi.

8. Makanan Cepat Saji dan Makanan Olahan

Makanan cepat saji dan makanan olahan beberapa umumnya mengandung bahan pengawet, perasa buatan, garam, dan lemak trans yang dapat membahayakan ibu hamil. Makanan olahan juga seringkali memiliki kandungan gula yang tinggi. Sebaiknya hindari konsumsi makanan cepat saji dan makanan olahan selama kehamilan.

9. Sayuran dan Buah yang Tidak Dicuci dengan Baik

Selama kehamilan, pastikan untuk mencuci sayuran dan buah dengan baik sebelum mengonsumsinya. Sayuran dan buah yang tidak dicuci dengan baik dapat terkontaminasi oleh bakteri atau parasit, seperti toxoplasma, salmonella, atau listeria.

10. Makanan Pedas atau Berbumbu Tinggi

Makanan pedas atau berbumbu tinggi tidak secara langsung membahayakan kehamilan. Namun, makanan pedas atau berbumbu tinggi dapat menyebabkan masalah pencernaan, seperti mulas atau gangguan pencernaan, yang membuat ibu hamil tidak nyaman.

Kesimpulan

Penting bagi ibu hamil untuk memperhatikan jenis makanan yang mereka konsumsi demi kesehatan dan perkembangan janin yang optimal. Hindari makanan-makanan yang telah disebutkan di atas untuk melindungi diri dan janin dari risiko kesehatan yang mungkin timbul. Konsultasikan dengan dokter atau ahli gizi untuk mendapatkan pengetahuan dan saran lebih lanjut mengenai makanan yang aman dan baik untuk ibu hamil.

BACA JUGA:   Peraturan Kandungan Kosmetik yang Dilarang Bagi Ibu Hamil

Also Read

Bagikan:

[addtoany]