Larangan Ibu Hamil Naik Pesawat

Darma Zanna

Ibu hamil seringkali mempertanyakan apakah aman bagi mereka untuk naik pesawat selama masa kehamilan. Terdapat perdebatan yang sedang berlangsung tentang hal ini, dengan beberapa ahli medis yang memberikan larangan bagi ibu hamil untuk naik pesawat selama trimester tertentu, sementara yang lain menganggapnya aman. Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi berbagai pandangan dan pertimbangan terkait larangan ibu hamil naik pesawat.

Keamanan Ibu Hamil dalam Penerbangan

Penerbangan terbang di ketinggian yang tinggi, dan perubahan tekanan dan oksigen dalam kabin pesawat dapat mempengaruhi ibu hamil. Beberapa peristiwa seperti gangguan pendengaran, tekanan darah tinggi, mual, muntah, dan risiko pembekuan darah telah dikaitkan dengan penerbangan panjang. Selain itu, perubahan suhu yang ekstrem dan radikal dalam ketinggian juga dapat memberikan tekanan ekstra pada tubuh ibu hamil.

Kondisi ini merupakan alasan mengapa beberapa ahli medis merekomendasikan larangan ibu hamil naik pesawat terutama selama trimester ketiga, ketika risiko komplikasi kehamilan lebih tinggi. Namun, yakinlah bahwa banyak ibu hamil telah naik pesawat dengan aman selama masa kehamilan mereka tanpa mengalami masalah apa pun.

Pertimbangan Penting

Terdapat beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan oleh ibu hamil sebelum memutuskan untuk naik pesawat selama kehamilan. Berikut adalah beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan:

  1. Usia Kehamilan: Trimester pertama (hingga 12 minggu) dianggap sebagai periode kritis dalam perkembangan janin. Selama trimester ini, risiko keguguran atau gangguan perkembangan janin lebih tinggi. Oleh karena itu, sebaiknya ibu hamil menghindari perjalanan udara. Pada trimester kedua (hingga 28 minggu), risiko komplikasi akan berkurang dan ibu hamil dapat mempertimbangkan untuk naik pesawat. Pada trimester ketiga (lebih dari 28 minggu), risiko penyulit seperti persalinan prematur atau trombosis meningkat, sehingga sebaiknya ibu hamil tidak melakukan perjalanan udara.

  2. Kesehatan Ibu Hamil: Jika ibu hamil memiliki komplikasi kehamilan seperti diabetes gestasional, tekanan darah tinggi, berat badan rendah atau riwayat kelahiran prematur sebelumnya, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukan perjalanan udara.

  3. Durasi Penerbangan: Penerbangan jarak jauh yang memakan waktu berjam-jam memungkinkan ibu hamil duduk dalam posisi tegak yang tidak nyaman dan terbatas selama waktu yang lama. Hal ini dapat menyebabkan pembengkakan kaki, kelelahan, dan risiko pembekuan darah yang lebih tinggi. Sebaiknya ibu hamil memilih destinasi dengan penerbangan yang lebih pendek dan memilih tempat duduk yang nyaman.

  4. Maskapai Penerbangan: Beberapa maskapai memiliki kebijakan yang ketat terkait kehamilan dan persyaratan medis untuk naik pesawat. Pastikan untuk memeriksa kebijakan maskapai penerbangan terlebih dahulu sebelum memesan tiket.

BACA JUGA:   Buah-Buahan yang Dilarang Bagi Ibu Hamil

Tindakan Pencegahan

Jika ibu hamil memutuskan untuk naik pesawat, ada beberapa tindakan pencegahan yang dapat diambil untuk meminimalkan risiko dan menjaga kenyamanan selama perjalanan:

  • Gunakan pakaian yang longgar dan nyaman.
  • Kenakan kaus kaki kompresi dan bergeraklah secara teratur selama penerbangan untuk meningkatkan sirkulasi darah.
  • Minum banyak air untuk menghindari dehidrasi dalam lingkungan yang kering di dalam pesawat.
  • Pilih tempat duduk yang nyaman dengan ruang kaki yang cukup.
  • Berjalanlah dari waktu ke waktu selama penerbangan untuk mengurangi risiko pembengkakan kaki dan mencegah pembekuan darah.
  • Gunakan bantal atau bantalan untuk mendukung punggung bawah dan menjaga kenyamanan saat duduk.

Simpulan

Meskipun pertanyaan tentang larangan ibu hamil naik pesawat masih menjadi perdebatan, penting bagi ibu hamil untuk memahami risiko dan mempertimbangkan kondisi kesehatan serta keadaan penerbangan sebelum memutuskan untuk melakukan perjalanan udara. Setiap keputusan yang diambil sebaiknya dibicarakan dengan dokter untuk mendapatkan saran medis yang tepat dan memastikan keamanan ibu hamil dan janin.

Also Read

Bagikan:

[addtoany]